Ahlan Wasahlan

~Teman Sejagat~

Sunday, 14 October 2012

~Sejuta nafas Cinta~





      Sering aku tertanya,apakah itu CINTA?? adakah ianya hanya satu ungkapan yang bisa membuatkan dua hati bersatu?? adakah ianya hanya ucapan semata-mata yang bermain di bibir insan berhati sepi..maka, aku telah berusaha mencari makna di sebalik perkataan itu..meninggalkan segala-galanya yang ku miliki semata-mata untuk mencari makna kata itu..segala onak duri ku tempuh..lautan badai ku redah...aku terkandas di hamparan sunyi...

     Aku menangisi nasib diri...masih belum ku temui jawapan yang ku cari-cari...lantas ku bangun. Bertekad dalam diri untuk terus mencarinya...aku meneruskan perjalanan....berjuta-juta batu jauhnya. Saat itu, aku tidak mengenal erti putus asa. Aku biarkan diriku lelah sendirian..dan akhirnya,,aku pasrah...

     Aku melangkah longlai...menyusuri denai, mengharung arus deras sungai yang setia mengalir tanpa henti.Pelbagai rintangan yang aku hadapi untuk kembali ke tempatku....setelah berbulan-bulan lamanya,,aku smpai jua akhirnya...

     Di hadapanku,ramai orang berkumpul..menanti kepulanganku dengan air mata kegembiraan...di situ juga,,aku rebah..berlutut menangis kerana malu telah meninggalkan mereka yang masih setia di sisi...

     Aku sedar..rupa-rupanya, CINTA itu x perlu dicari..ianya datang sendiri dari lubuk hati terdalam..maka,,setelah itu,aku berjaya merungkai segala-galanya...CINTA itu abstrak kehidupan..yang mewarnai dan meredupkan hidup insan...pelbagai CINTA ku temui....apakah dia???

     CINTA ibu dan bapa...CINTA luhur yg tiada gantinya hingga akhir hayatku...pengorbanan mereka,,tidak dapat dinilai dengan emas permata.tidak jua boleh dibeli dengan harga seberapa pun...kerana merekalah aku berjaya menjejakkan kaki di dunia ini,,kerana mereka aku menjadi manusia,,kerana mereka aku dibentuk menjadi insan berguna di mata dunia. Ah,,betapa rendah diriku rasa bila mengenangkan wajah2 mulus mereka....TERIMA KASIH CINTA... kerana ia amat membahagiakan...

     CINTA sahabat....redup cintanya membuai taman hati untuk terus setia bersamanya...kala senang,kala susah..di mana jua keberadaannya. Kerana CINTA sahabat, aku mengerti erti SAHABAT SEJATI..di mana perlu ku cari dan aku harus memahami dirinya jua...biarpun dia sering ku sakiti,dia masih tetap di sisi..sedangkan lidah lagi tergigit..apatah lagi diriku insan yang lemah ini...maafkan diriku sahabat,,kerana aku alpa tentang kehadiran CINTA mu itu... TERIMA KASIH CINTA....kerana aku telah menyedari akan hadirnya CINTA sahabat2ku...

     CINTA ALLAH s.w.t.....betapa agungnya CINTA itu ku rasa...betapa kerdilnya diri ku ini mengenangkan CINTANYA yang tidak ku sedari...aku insan yang hina dina ini diCINTAINYA....setelah apa yang telah kulakukan,,CINTANYA terhadapku tidak pernah kurang walau sedikitpun...masyaALLAH...betapa agungnya CINTAMU....TERIMA KASIH CINTA...kerana mendekatkan diriku dengan penciptaku...

     Maka,dengan itu...telah ku ubah diriku agar menjadi lebih baik dari hari-hari semalam...telah ku tekadkan diriku untuk menjaga CINTA ini sebaik mungkin...kerana aku tidak mahu kehilangan CINTA-CINTA itu...yang telah membahagiakan diriku tanpa aku sedari....


~~~TERIMA KASIH CINTA.....untuk segala-galanya~~~

.:: HARGAI CINTA DI SEKELILINGMU KERANA CINTA ITU ADALAH SATU ANUGERAH::.

Nukilan,,
~~Naz Atiqah...9.30 / 9 Disember 2010...~~





**trjumpa di notes lama kt FB..=)

Thursday, 11 October 2012

~Mereka~


~Air mata mngalir...

ikuti cerita di bwh...

Suatu petang hjung mggu, aku dan seorang rakan keluar untuk berurusan ke bndar menaiki kereta yg disewa. Hari masih mendung walaupun baru selepas hujan. Dengan jalan yg penuh lumpur. Air bertakung sana sini, kami brjalan menuju ke kereta. Sedang berjalan, masing-masing terpandangkan orang ramai beserbu di sebuah gerai. Hari itu, baru kami perasankan gerai tersebut..

Tapi keadaan gerai itu, tak ubah seperti pondok usang. Entah kenapa, Allah gerakkan hati untuk terus perhatikan gerai tu. Kami cuba cari tahu apa yg memnyebabkan orang ramai ke gerai tersebut. Rupanya, ada seorang pakcik tua dan isterinya yg juga sudah berusia sedang berniaga. Hanya secara kecil-kecilan menjual keropok lekor.

Disebabkan msa yg amat terhad, aku trpksa mnyegerakan urusanku. Nak elakkan hujan turun sbelum selesai urusan sebab memang x boleh drive bila hujan lebat. Takut….tapi, sepanjang perjalanan sehinggalah urusanku selesai, hatiku tak henti2 berdoa. Ingatanku x henti2 dari terus teringatkan pakcik n makcik tu. Tiba2, teringatkan mak abah kt rumah.

Tua2 mereka pun..sakit2 mereka pun, masih lg berusaha mncari rezeki untuk anak-anak. Cuma kita ni anak-anak yang masih x bersyukur dengan apa yang Allah bg. Masih lg x bersyukur dgn usaha ibu bapa kita. Kita anak-anak memang kejam!!

Petang semalam, sekali lagi terpandangkan gerai tu. Tapi kaki x tergerak untuk ke sana. Entahlah… berderai jugak air mata. Just terfikir..ibu bapa yang dh berusia perlu lg ke mncari rezeki untuk anak2 mereka yg dh besar? Yg dh boleh berusaha sndiri. Sepatutnya, anak-anak la yg kena jaga mak ayah. Pada usia mak ayah yg dh mnjangkau usia emas, mereka sepatutnya dh boleh relax kat rumah. X perlu nk mncri rezeki untuk anak2. Biar anak2 pulak yg ambil tanggungjawab tu..

Allah…hati aku mmg sgt rapuh bila tgk org tua susah payah cari rezeki utk keluarga dia. InsyaAllah, bila dh bekerjaya nanti, mak abah akan ku jaga smpai akhir hayat mereka. X perlu mereka susah payah untuk aku adik beradik.. :’(

Sangat2 rindu nk balik rumah…

*Gambar Cuma hiasan*