Ahlan Wasahlan

~Teman Sejagat~

Tuesday, 23 April 2013

~Apa yang jadi sebenarnya???

     Setelah sekian lama x update entry, malam ni terasa nak update satu entr.  Entah kena ke x dengan tajuk tu. Ini kisah tentang diriku sendiri. Sekarang ni, pakai panggilan "aku" pulak. Biar nmpak kasar sikit sebab orang selalu fikir aku ni lembut sangat. Bila bertindak kasar, amikaww.. terkejut semua. Dengan badak2 sekali terkejut..haha

Ehhh???? ..cucur badak lak keluar....haha..terliur den :-P


     Apa yang nak aku ceritakan kali ni adalah berkenaan dengan apa yang aku rasa dalam hidup ni. Setakat yang aku alami la. Ni bukan fiksyen. Tapi realiti. Realiti sebuah kehidupan yang mungkin semua orang pun rasa benda yang sama macam aku rasa. Mungkin tak semua. Segelintir laa..

    Sebagai mahasiswi kat sebuah universiti yang masih dalam proses membangun, semakin lama belajar, semakin terasa cabarannya. 1st year kat sini, dah dapat "DEMAM culture shock" yang agak teruk. 2 minggu demam, dengan batuk + selesema semua sampai suara aku pun makin cun melecun. Orang pun takut nak bercakap sebab garau semacam. Sekarang ni pulak, cabaran terbesar yang aku rasa adalah aku perlu berdikari sendiri. Sebelum ni, aku banyak bergantung pada mak abah. Tapi, bila dah jauh macam ni, dah tak boleh nak bergantung kat depa dah. Kena buat sendiri dah aih semua bnda..tudiaaa baq hang! keluaq habih loghat utagha..hahaha

Rindu mak abah...huhu ... T.T

     Okay, sambung cerita. Memandangkan kat universiti nie, aku sorang je, kawan-kawan masa sekolah dulu, semua dapat U lain-lain(ada jugak yang sama), aku "terpaksa" la cari kawan baru. kenal orang baru kat sini. Kawan masa matrik pun, ada dua tiga kerat je yang dapat U sama dengan aku. Tapi tak la rapat mana kecuali dengan sorang nie. Adik manis yang kecik molek... :-) At least, ada teman jugak kan?

    Sepanjang 4 semester kat U nie, aku rasa sem 4 ni la yang paling banyak benda aku kena buat. Dengan tugas sebagai ketua kelas untuk 4 subjek teras dan ketua kumpulan untuk 1 subjek wajib, aku rasa nak pengsan sekejap. Mana taknya. Sebelum-sebelum ni, tak pernah pun ada student yang pegang jawatan ketua kelas untuk hampir kesemua subjek. Selalunya, setiap subjek, ada la ketua masing-masing. 

   Tapi aku tak menolak. Bahkan aku bersyukur sebab masih ada yang percayakan aku. Ramai rupanya yang  memerlukan khidmat aku kat sini. Aku tak tahu apa yang ada kat diri aku ni sampai orang yang pilih aku jadi ketua. Aku tak volunteer diri pun. Tapi dipilih atas PERMUAFAKATAN semua orang. Aku terima dengan HATI TERBUKA sebab aku pun dah sedia dari segi mental dan fizikal walaupun aku sering tewas.

    Bukan mudah nak handle kelas. Memang la jadi ketua ni, just nak hubungkan antara lecturer dan student-student yang lain. Tapi, di sebalik tu, ketua kelas kena pastikan yang semua orang dapat info yang betul. Apa-apa hal walau sebesar zarah sekalipun, ketua tak boleh tinggal. Semua kena tahu. Then, bila ada kelas ganti, nak kena tolong lecturer cari kelas kosong, set tarikh yang sesuai supaya tak clash dengan kelas lain, tolong kumpul dan hantar assignment, layan karenah kawan-kawan yang suka bertanya dan sebagainya..

    Memang perlukan tahap kesabaran yang tinggi sebab selalu je ramai konpius. Lepas tu kena terang balik...SATU PERSATU..Orang nampak memang la leceh je semua tu. Tapi penat wooo...nak kena reply mesej yg sama berulang kali pada orang yang berlainan. Nak kata muak, rasa tu aku tolak tepi. Cuma kadang-kadang tu, aku geram sebab aku dah pesan minta alert dengan sesuatu benda tu. Tapi, ada jugak yang amik ringan je pasal benda tu. Kena la aku ulang balik semua. Setakat jadi ketua, aku cuma tak suka kalau ada yang tanya balik tentang apa yang aku dah bagitahu. Dah konpem2 dah benda tu, tapi masih lagi nak konpius. Terkadang, aku nak tergelak pun ada. Rasa macam melayan budak-budak yang mengamuk nak gula-gula kapas. Apa pun, masing-masing bagi kerjasama yang sangat baik. Alhamdulillah...Allah permudahkan urusan aku sepanjang aku jadi ketua kat sini. Sungguh bertuah punya mereka sebagai kawan-kawan kat sini :-)

     


     Semua tu sebenarnya mengajar aku untuk jadi lebih kuat. Aku sebenarnya seorang yang mudah menangis. Aku tak boleh kalau rasa DOWN. Mula la air mata nie keluar. Study pun tak masuk. Bila dah penat menangis, aku terus tido..haha..buruk perangai. Jangan ikut tau! ;-P kadang-kadang, tido atas tikar sejadah sebab itu perkara yang buat aku tenang...

   Aku sebenarnya tak kuat nak hadapi semua sorang-sorang. Aku nak ada teman yang sama-sama rasa apa yang aku rasa kat sini. Aku nak berkongsi semua. Tapi, siapa je yang sanggup dengar celoteh aku? Kadang-kadang tu, cerita jugak kat roomate, kat housemate, kat kawan-kawan yang jadi mangsa aku..haha..
Sungguh, berat nak tanggung semuanya sorang-sorang. Tapi, Allah kan ada..(^_^) Jadi, aku tak kisah kalau aku perlu hadapi semua tanpa ada orang yang tolong aku. Aku cuma kata pada diri yang aku mampu buat. Tarbiyah Allah, takkan melebihi kemampuan hambaNYA. Aku yakin pada Allah. Itulah sumber kekuatan aku yang sebenar-benarnya..

    Owh, kat sini, aku ada join usrah. Sangat best sebab banyak ilmu kami kongsi sama-sama. Ilmu dunia aku dapat, ilmu akhirat pun aku dapat kat sini. Tak rugi berdamping dengan mereka yang sama-sama dahaga ilmu Allah. Masing-masing dapat menambah apa yang kurang. Terbaru, sebelum liqa' berpisah, salah seorang ahli berbisik padaku. Katanya, dia suka apa yang aku katakan. Tiap apa yang aku ceritakan, katanya dia suka dengar walaupun kami baru mula berusrah sama-sama dalam semester nie. Aku terkelu..Apa sebenarnya yang aku kata? aku cuma berkongsi apa yang aku tahu. Ilmuku, tak setinggi mana pun. Pengalaman-pengalaman yang aku dapat, aku kongsi sama. moga dapat diambil iktibar.. Terharu jugak rasanya sebab ada yang suka apa yang aku bebelkan (^_^)

    


     Pengalaman hidup aku sebenarnya banyak mengajar aku untuk jadi seperti diriku sekarang. Walaupun aku banyak kekurangan, aku minta, tegurlah..Tegur aku supaya aku dapat baiki kekurangan tu. Memang takkan sempurna, tapi sekurang-kurangnya, aku tak ulangi kesilapan lalu. Aku bersyukur sebab Allah beri aku hidayah supaya aku jadi insan yang berguna kepada orang sekeliling aku. Bahkan, kepada mak abah aku sendiri. Mak aku pernah buat aku rasa nak menjerit kat dunia...dia kata "Acik beli la tudung labuh untuk mak pulak. mak pun nak pakai jugak...."... Allahurabbi....Aku terkesan, kata-kata tu, lahir dari mulut ibuku sendiri. Aku tak tahu nak kata apa. aku cuma mampu tersenyum. Senyum dengan lebarnya!!!!!! :-))))))

    Alhamdulillah...perancangan Allah yang terbaik buatku. Sungguh kerdil aku rasa bila dikurniakan nikmat sebegitu rupa.. Tak layak rasanya sebab aku cuma HAMBA YANG PENIH DOSA. Allah maha pengampun...sebab tu DIA terus-terusan beri aku nikmatNYA yang tak ternilai..aku sungguh bertuah...

Allahurabbi....Moga aku terus istiqamah di jalanMU...Moga aku mampu jadi hambaMu yang solehah...

coretanku :
24 April 2013
2.14 am.... <3