Ahlan Wasahlan

~Teman Sejagat~

Wednesday, 6 February 2013

~Hijabku....~


Setulus bicara
Meluahkan rasa
Sehelai tudung labuh
Seindah hijab menjadi plilihanku

Suatu ketika dahulu
Diri hanya insan biasa
Gadis yang hanya berpesonaliti biasa
Namun Hidayah-Nya
Hadir tanda kasihNya
Tudung labuh menyentuh fitrah
Membuatkan aku jatuh cinta
Pada hijab yang sempurna..

Tudung labuh sangat bermakna
Menjadi penghormatan pada diriku sebagai seorang wanita
Aku berubah bukan kerana ingin mendapat gelaran ustazah
Namun tanda cinta pada Illahi yang memberi perintah
Untuk kaum hawa menjaga aurat dengan sebaiknya
kerana itulah yang terindah dan berharga

Kadang kala
Aku kecewa
Pada sikap segelintir manusia
Hanya pandai menyindir tanpa usul periksa
Sangat susah untuk mendidik hati supaya lebih sabar dan redha
Namun ku kuatkan semangat untuk tidak berputus asa
Istiqamah dalam menjaga aurat demi keranaNya

Ya Allah.... Ya Tuhanku 
Janganlah kau bolak-balikkan hatiku
Setelah Engkau memberiku Hidayah-Mu
Tetapkanlah hati ini dalam meneruskan perjuangan rasul-Mu
Dan Engkau kuatkan diri dalam mujadah nafsu
Moga Engkau redha atas segala laku...

Tuesday, 5 February 2013

Sungguh TakKu Duga....Dia Begitu Rupanya...~

     Pertama kali mendapat tawaran ke universiti, aku terkesima. Lain yang aku inginkan, lain yang aku dapat. Main course yang aku nak mesti la MEDIC dan sewaktu dengannya. Aku banyak mohon course BIOMEDIK. Tapi nak buat macamana. Aku sememangnya x layak. So, aku terima seadanya apa yang aku peroleh..Aku yakin, Allah dh tetapkan sesuatu yang terbaik buatku. Abah dengan mak dah nampak macam kecewa. Sebab course yang aku dapat nie, dorang x pernah dengar dan x tahu pun apa-apa pasal KEJURUTERAAN PERHUBUNGAN. Ni course yang aku dapat kat UniMAP. Istilah yang aku pakai masa tu adalah "KENA CAMPAK"...hahaha...ye la, tak mintak pun UniMAP..

     Aku cuba yakinkan kedua-dua orang tua aku. Aku cari maklumat. Siap google. Buka laman web UniMAP dan cari tahu ape tu KEJURUTERAAN PERHUBUNGAN. Bila dah tahu sikit-sikit, aku ceritakan pada mak abah. Aku selalu perhatikan air muka mereka. Then mak bagitahu, "Acik belajar la rajin2. Biar cemerlang sokmo dan boleh kerja nanti."

     Aku pegang kata-kata mak. Abah pun sama. Aku tahu, mereka cuma nak anak mereka ni berjaya. Jadi, aku buat persediaan awal. Sebulan sebelum masuk U, aku masuk group bakal mahasiswa/i. Aku cari sebanyak mana maklumat dan info2 yang aku dapat pun, aku kongsikan pada semua.

     Aku byk meng'ADD' dan meng'APPROVE' request kat FB. Medan yang aku guna pakai untuk aku menjalin ukhuwah dengan sahabat2ku. Terima kasih untuk Alifah. Sebab dia yang paksa aku buat FB dan ada hikmah di sebalik itu. Semua urusan aku dipermudahkan olehNYA kini.. =)

    Dalam proses mengenali dunia 'universiti', ada seorang hamba Allah menegurku. Banyak maklumat yang aku peroleh dari dia. Sedikit sebanyak, dia membantuku. Apa2 persoalan, aku tanyakan pada dia. Tak lama kemudian, ada lecturer pula yang menegurku di chat box FB. Dia memperkenalkan diri sebagai lecturer. Aku pada mulanya tak percaya. Aku teragak-agak untuk membalas mesejnya. Sebelum aku mengambil langkah seterusnya, aku tanya dulu pada ahli2 group yang lebih senior. Aku tanya betul ke dia ni  lecturer kat sana. Bila dah dapat pengesahan dari ramai pihak, baru la aku berani membalas chatnya...haha..

    Macam tu la dalam berkawan. Kalau boleh, aku nak tahu semua tentang kawan-kawan aku. Siapa diri masing-masing. Mudah la nanti aku terima segala kekurangan dia. Boleh elakkan salah faham. Tapi kalau benda tu boleh mengaibkan dia, aku tak nak la tahu. Sebab aku takut nanti bila dah lama berkawan, bila perangai dia terserlah, aku tak dapat terima cara dia. Takut bergaduh ke ape.

    Aku bukanlah jenis yang nak tahu hal orang. Urusan orang lain, aku tak campur. Tapi bila sesuatu perkara tu melibatkan aku, aku MEMANG AKAN MASUK CAMPUR! Aku pun manusia, punya hati dan perasaan. aku memang tak boleh kalau ada sesuatu hal tu melibatkan aku atau melibatkan perkara yang ADA KAITAN dengan aku. Sebab aku akan betulkan yang mana salah dan kalau aku yang salah, aku akan ubah supaya nanti aku tak ulangi perbuatan tu. Aku tak nak, kalau aku buat silap, tak ada orang tegur aku. Aku tak nak nanti aku terus buat silap yang sama.

    Perkenalan aku dengan hamba Allah tu, alhamdulillah.. lancar. Dia banyak tolong aku bila aku ada masalah. Tak kisah la masalah ape. Kalau ada hal2 yang menggembirakan aku, aku pun akan share dengan dia. Aku memang susah nak percaya kat orang. Pengalaman2 dulu buat aku lebih berhati-hati. Mak abah selalu pesan, jangan percaya sangat kat orang. Mr L pun, ada pesan perkara yang sama. Jadi, aku lebih berhati-hati.

    Lama-kelamaan, rasa kepercayaan tu semakin ada. Bila mak abah pun kenal dia, aku rasa dia boleh diharap. Kat U tu, memang aku tak percaya sangat kat siapa2.. bukan 100%. paling tinggi pun, 80% je aku percayakan orang. Itupun, kena pupuk slow2..Kalau tak, aku memang tak percaya langsung. Kalau aku tak kenal, memang langsung tak percaya. Bila dah mula kenal, aku mula tanam rasa kepercayaan tu. Bukannya terus-terusan tak percaya. Takut kena tipu je. Ye la, duk kat U, macam2 ragam dia. Aku pernah demam teruk selama 2 minggu masa awal2 masuk dulu. Culture shock la katakan. Bebas sangat rasanya. Bangunan student lelaki pun ada kat tepi  je. Mana taknya. Aku ni dah la jenis FOBIA dengan lelaki..hahahaha

   Sampai la ke tahun 2013 nie, kami berkawan. Dia SALAH SEORANG yang paling tinggi kepercayaan yang aku letakkan. 80%...20% lagi aku simpan untuk KERAGUAN. Aku dinasihati supaya jgn 100%, percaya kat semua manusia nie. Simpan sedikit untuk ragu-ragu. Nanti tak la rasa sedih sangat kalau ada apa-apa berlaku.

    Ya...memang semuanya terbukti. Antara kami, telah berlaku sesuatu. Aku sangka,semuanya cuma anggapan aku. Tapi tak. Dia RASA dia menipu aku. Aku cuba la tepis perasaan tu. Aku buat tak tahu je. Aku sayang dia sebab dia sahabat aku. Semua sahabat2, aku sayang. Susah nak cari orang yang selalu ada bila kita susah, bila kita senang..

    Aku cuba kumpulkan bukti, nak tengok siapa yang salah. Aku atau dia. Ya. Aku akui. Dalam proses mencari bukti ni, aku terlebih dahulu buat salah kat dia. Aku ceroboh masuk 'HAK' peribadi dia. Dah lama aku tinggalkan benda tu. Dia dah tegur aku dulu dan aku terima teguran dia. Aku lupakan semua dan perbaiki kesalahan aku. Aku dah tak ambil tahu hal dia. Aku cuma buat hal aku je.

    Setelah sekian lama, beberapa hari lepas, aku cuba minta pendapat dia. Ada la hal yang aku nak buat. Benda nie, untuk keselamatan aku sendiri. Aku baru je rancang. Belum laksanakan lagi. Aku tengah buat survey lagi masa tu. Aku pun, nak kena survey dia jugak. Benda ni melibatkan semua kawan2 aku. Jadi, tak ada seorang pun yang terkecuali...So, bila aku tanya dia, dia kata, dia tak ada pun benda tu. Lepas tu, aku tanya pendapat dia pulak, mana yang lebih sesuai. Dah nampak kelainan kat situ sebab dia suruh aku cari semuanya sendiri. Selalunya, bab-bab yang canggih tu, dia lebih banyak pendapat. Kat situ, naluri aku dah rasa lain. Dia ada masalahkah?? Atau dia terasa dengan apa yang aku nak buat nanti?? Entahlah..aku tak tahu nak fikir ape.

    Maka, bermulalah pencarian aku. Memandangkan, PERBUATAN dia pun dah bagi HINT kat aku. Satu hint, aku tak hirau lagi. Bila dah dapat 2 hint,  aku dah mula berdebar-debar. Aku sampaikan marah diri sendiri sebab fikir negatif pasal dia. Aku buntu, kuat sangat rasa hati ni mengatakan yang dia sedang MENIPU aku. Dari apa yang dia bagitahu aku, dari status dia, aku nekad! Aku harus cari tahu. Dan sebab itulah, aku menceroboh masuk 'HAK' dia tu. Aku tahu, apa yang aku sedang buat tu salah sebab aku dh mungkir janji dengan dia.Tapi kali ni, hati aku kuat mengatakan yang aku akan jumpa apa yang aku cari. Dan memang betul. Kat situ, aku jumpa sesuatu. Sesuatu tu la MENGUKUHKAN lagi tanggapan aku yang mengatakan dia ni menipu aku. Aku simpan dulu semua yang aku jumpa tu. Tapi aku berdolak dalih lagi. Walaupun semua bukti yang aku jumpa memang dah SAH2 menunjukkan dia MENIPU, aku pertahankan lagi sampailah kami bergaduh sebab dia fikir, aku tak percayakan dia dan TAK AMANAH dengan dia. Aku cuba tanya kawan rapat dia pun, kawan tu duk senyap je. Fikiran JAHAT aku mula fikir yang mungkin mereka berdua berpakat ke ape. Aku tak tahulah. Aku malas fikir, aku biarkan..

    Bila dah kena paksa bagitahu, masa tu juga la aku bongkar apa yang aku jumpa. Aku pun dalam keadaan marah. Tambah-tambah, dia paksa aku bagitahu. Aku tak boleh kalau ada yang paksa-paksa. Aku bagitahu terus sampai orang yang paksa aku tu puas hati. Bukti-bukti tu semua, aku dah buang dah pun dalam RECYCLE BIN laptop aku nie.  Cuma recycle bin tu je belum dikosongkan lagi, jadi aku dapat cari balik bukti2 dan tunjuk kat dia semua.Aku terangkan kat dia satu persatu apa yang aku jumpa. Aku kaitkan semuanya. dan di akhir penjelasan aku tu, aku minta dia jelaskan kat aku.

   Sebelum tu, kata dia tak nak baca pun apa yang aku tulis kat dia. Sedihnya toksah nak cakap la. Aku memang sedih giler...aku sanggup tahan sakit migrain aku ni, bukak laptop, cari semua bukti, tulis penjelasan aku dalam word dan tunggu pulak line internet yang slow macam siput sedut(buat gulai sedap nie..). Lambat sangat duk loading...sampaikan aku boleh pulak rasa nak tido. Tak tahan dengan kepala duk berdenyut-denyut. Siapa yang pernah kena migrain tu, dia tahu lah betapa nikmatnya Allah bagi rasa sakit tu.. Tapi semua yang aku buat tu aku rasa sia-sia. Dia tak nak baca apa yang aku tulis.

   Disebabkan dia tak baca apa yang aku tulis, dia tak jelaskan kat aku kenapa dia buat macam tu. Bila aku tanya, kenapa dia tipu aku, dia terus-terusan kata aku tak amanah. Dia kata aku teruk. Ya, aku akui. Aku bukannya baik sangat. Aku TAK AMANAH sebab aku cari BUKTI dalam 'HAK' dia tu. Aku teruk sebab aku buat salah kat dia. Aku akui semua tu salah aku. Tapi yang buat aku rasa LEBIH TERUK lagi sebab aku PERCAYAKAN DIA!!!! bukti ada depan mata pun, aku masih percayakan dia. Kami dah lama kawan. Dia tak pernah tipu aku. Tapi tak tahu lah kalau sebelum2 tu dia ada tipu aku kan.. dan aku pun, sememangnya JUJUR dengan dia. Apa-apa hal, semuanya aku bagitahu dia. Tak ada apa yang aku sorokkan sebab aku rasa aku tak ada buat kesalahan...

    Satu PENGHINAAN yang aku rasa bila dia terus-terusan kata aku macam tu. Ya, dia kata, sabar dia ada batasnya. Dan sabar aku pun ADA BATAS JUGAK. Aku cuma NAK KAN penjelasan dia. Aku x nak gaduh ke ape. Aku nak semuanya settle dengan baik. Kalau betul dia tak tipu aku, aku lah yang 100% bersalah dalam hal ni. Tuduh dia menipu, mungkir janji, ceroboh 'HAK' dia.  Tapi ni tak. Dia MENIPU!! Disebabkan penipuan dialah aku buat semua kesalahan-kesalahan tu. Aku ulang kesilapan aku. Aku mungkir janji dia, aku ceroboh 'HAK' dia.. padan lah kan...ALLAH BAGI SAMA ADIL. Dia TIPU, aku TAK AMANAH....seri kedua-duanya..

   Keesokannya, baru dia akui yang DIA MENIPU AKU. Baru dia bagi sebab kenapa dia buat macam tu. Alasan pertama, aku boleh terima sebab aku tengah buat macam yang dia kata tu. Tapi alasan kedua dia, aku pelik sikit. Dia kata yang dia MENIPU sebab aku tak amanah, sedangkan aku jadi tak amanah selepas aku tahu dia menipu aku. Sebab yang ketiga, aku dah lupa. Aku dah delete mesej dia. Tak ada makna nak simpan dah. Semua tu menyakitkan hati.

   Aku terima semua yang dia kata kat aku. Dia nak kata aku TAK AMANAH, aku terima. Dia kata aku LEBIH TERUK (teruk dari seseorang yang pernah buat bnda sama kat dia), tak apa. Aku terima. Dia samakan aku dengan orang lain, aku terima semuanya. Sebelum ni pun, dia pernah samakan aku dengan orang lain. Aku boleh terima semuanya sebab selepas pengakuan dia tu la, KEPERCAYAAN aku kat dia dah TURUN MENDADAK!! sebelum tu, baru terhakis sikit sebab dia asyik duk terus-terusan marah aku. Ya la, aku buat salah kan CEROBOH  'HAK' dia tu. Nak marah pun, tengok la dulu keadaan tu macam mana. Siapa sebenarnya yang BERSALAH dulu dalam hal nie??? Aku ke dia??? Aku ULANG KESILAPAN TAK AMANAH aku dulu, ataupun dia yang MENIPU??

   Aku dah lemah sangat2. Aku dah malas nak panjang2kan cerita. Aku nak hentikan semua dengan dia. Aku dah tak nak ambil tahu hal dia LANGSUNG!! Dan aku minta dia buat benda yang sama. Kami bukannya KAPEL ke ape. JANGAN SALAH FAHAM pulak okay. Aku cuma sensitif bila masalah2 besar berlaku antara aku dan SAHABAT aku. Aku dah tak boleh dah nak percayakan sesiapa. Hidup kat U memang kena berdikari dan walau dengan apa cara sekalipun, aku akan berdikari sendiri. Tak ada teman macam dulu pun tak ape asalkan aku tak sakit hati, tak ada nak menangis disebabkan hal-hal macam nie.

   Aku nak tanya la semua yang membaca entry nie::

##Apabila kita dapat rasa diri kita ditipu, apa yang kita akan buat??? Biarkan atau ambil tindakan??

     kalau aku, aku akan siasat, tanya kawan sekeliling dia untuk cari bukti, cuba cari mklumat dulu, kemudian bru tanya dia. Sebab ape aku buat mcm tu??? sebab aku nak tengok, apa jawapan dia. kalau dia JUJUR, aku lupakan terus semuanya..keraguan yang aku rasa, semua aku akan lupakan sebab ianya mainan syaitan. Tapi, andai dia TAK JUJUR, aku akan minta penjelasan dia. Aku nak settle semuanya baik-baik dan aku tak nak terputus hubungan persahabatan hanya disebabkan perasaan sendiri ke ape. Bila dah tak jujur, mesti la aku dah tak boleh percayakan dia. Dia boleh ulangi kesalahan dia tu bila-bila masa je. Susah dah aku nak percayakan MANUSIA-MANUSIA nie...

    Dia ungkit kisah dulu, katanya aku pun x jujur masa awal2 perkenalan. Ya, memang!! aku tak JUJUR. Aku TIPU SEMUA ORANG.. Aku MENIPU demi keselamatan aku sendiri. aku menipu demi maruah aku sebagai wanita!! Aku tak nak LELAKI-LELAKI hidung belang kat luar sana mudah2 ambil kesempatan kat aku memandangkan aku jauh dari keluarga. Tak ada siapa nak awasi aku kat sini. SALAHKAH AKU buat macam tu???  NIAT aku bukannya nak menipu. Aku buat semata-mata demi MARUAH aku sendiri. Aku masih muda. Otak pun tak matang lagi.. Mudah la nanti aku terjebak dengan hal-hal yang tak sepatutnya..

    Dan perkara ni, tentang PENIPUAN aku nie, aku dah jelaskan dah pun pada SAHABAT-SAHABAT aku. Yang mana aku percaya, aku ceritakan hal sebenar. Dan ALHAMDULILLAH, mereka faham situasi aku. Mereka malah MENYOKONG aku. TAK ADA pun mereka ungkit mengungkit walaupun aku sedar, mereka sendiri dah HILANG KEPERCAYAAN pada aku. Aku terima semuanya dengan hati terbuka.. Sebab aku yakin, Allah dah tetapkan begitu untuk aku. Cuma aku tabik sangat2 dengan sahabat2 aku tu. Mereka tetap terima aku sebagai sahabat. Mereka buat aku rasa macam aku tak buat salah pun kat mereka.  Dan aku berazam, aku akn cuba jadi sahabat yang terbaik buat mereka..Allah je yang tahu betapa bahagianya aku punya sahabat seperti mereka..

   Aku tulis benda nie, bukan nak menuduh sesiapa. Bukan nak tunjuk yang aku ni BAIK sangat. Aku cuma nak penulisan aku nie, bagi PERINGATAN pada aku dan jugak orang lain. Supaya mereka berhati-hati dalam menaruh KEPERCAYAAN pada orang lain. MANUSIA SELALU je buat salah dan aku pun...selalu je salah...aku AKUI yang tu..

   Aku menangis bila fikirkan apa yang aku dah buat selama nie. Aku tak cukup kuat menjaga hubungan aku dengan Allah. Sebab tu DIA uji aku macam nie. Aku BERSYUKUR sangat-sangat sebab Allah sedarkan aku..malah Allah beri kenikmatannya pada aku...aku MASIH HIDUP... (^_^) itu nikmat yang tak ternilai..

    Yang penting sekarang, aku akan teruskan perjuangan. Aku akan dekatkan lagi diri aku pada Allah. Aku tahu aku kuat. Dan aku yakin aku berjaya tempuh semua ni sebab ALLAH yang sepatutnya aku katakan SELALU ADA. Bukannya MANUSIA...

   Aku akan KERASKAN hati aku. Supaya aku TAKKAN mudah2 ditindas lepas ni... Aku pasti akan lebih istiqamah. "DISIPLIN" aku yang dulu, akan aku ketatkan semula. Supaya tak longgar dibuka godaan2 syaitan...

   Sekarang ni, aku sedang kumpulkan bukti lagi. Ada lagi yang aku rasa sedang menipu aku. Tapi apa yang aku ada, tak cukup kuat lagi nak buktikan apa yang aku rasa tu betul. Atau mungkin, lama-kelamaan nanti,aku akan lupakan semuanya. Aku bukan jenis yang berdendam. Bila aku dah lupa, aku tak kan ingat balik sebab nanti benda2 macam tu buat aku sakit hati je. Lebih baik aku fikirkan kebesaran Allah, nikmat2 Allah semua...sia-sia buang masa fikir pasal nie sebab pastinya akan jadi lagi...

  Aku dah lega...semuanya dah terbongkar. Aku dah dapat jawapannya..jadi, aku cuma perlu teruskan hidup aku yang tersisa nie. Aku dah tak rasa apa-apa pun...cuma SEDIH SANGAT sebab aku kehilangan seorang sahabat yang bagi aku, memang baik. Aku tak nafikan yang tu. Aku anggap dia sekarang cuma kawan. BUKAN SAHABAT dah. Cukuplah... Aku tak nak ada masalah dah lepas ni.

Moga cerita ni akan bagi PERINGATAN buatku selagi aku masih bernafas!


Friday, 1 February 2013

Aku dan Tudung Labuhku.....~

Assalamualaikum...

     Masih terbayang di fikiran, sekitar OKTOBER 2012..waktu tu, aku sedang menghadapi TEST 1 untuk semester ketiga di UniMAP..seingat aku, hari tu hari selasa. Lupa dah tarikh dia bila..

     Malam tu, test probability and statistic. Punya la jammed kepala hotak sbb dari pagi stay smpai la ke malam struggle stdy (rajin la sgt kan :-P). Kul 6 petang, dh mula stop study dan tenang-tenangkan fikiran. Pegi mandi, ape semua dulu, sampai la pukul 7 malam, kaklong mesej. Katanya, nenek dh kritikal.

     Memang sebelum tu, nenek dikatakan akan dipindahkan ke ICU. Dah lebih seminggu berada di wad pembedahan Hospital Raja Perempuan Zainab II. Tapi tak sangka, secepat tu doktor nak pindahkan ke ICU. Padahal, belum kena bedah lagi. Sebaik je dapat mesej tu, aku terus call kaklong. Nak sahkan mesej dia tu sebab masih x percaya. Ye la...sebelum2 tu, family semua cakap nenek dah makin stabil. Tup! tup! Semakin kritikal pulak.

    Bila berbual dengan kaklong kejap, luruh rasa jantung nie. Terkejut sangat2. Air mata dah mula bertakung. Tapi tetap tahan sebab roomate ada. Tak nak menangis depan dia. Tak biasa pun nangis depan orang. Tapi dia dah perasan air muka aku dah lain. Jadi, aku biarkan ja. Dia tanya pun, aku x dapat nak jawab. Sebak sangat masa tu.

     Kakak bagitau yang dia ada post kat FB. Dia xmau kacaw aku sebab nak test kan. Dia post status sejak petang lagi. Aku terus bukak laptop dan cari post dia tu. Ya...memang ada..aku je yang x baca. Sebab fokus sangat study dengan roomate. Selalunya, kami memang guna FB nak bagitau pasal ni. Sebab aku OFF FON!! x mau orang kacau. Tapi x sangka pulak ada berita yang datang dari family.

    Malam tu, aku terlewat ke kelas nak jawab test. Aku nangis dalam bilik air. Masa solat pun, air mata tengah bertakung. 2 bulan lebih x balik kot. Takut nanti kalau jadi apa-apa, kalau x sempat jumpa dia, aku terkilan pulak. Cucu kesanyangan. Memang manja.. Time jawab test pun, air mata dah mula menitis. tapi nasib baik aku dapat sorokkan dari kawan-kawan sekelas. Diorang x perasan. Dan malam tu jugak, aku rasa aku la orang pertama yang keluar...30 minit menjawab. Otak kosong. Ape yang aku study semua hilang. Aku pun xtahu apa yang aku jawab dalam test tu.

     Keluar je kelas, aku cuba call lecturer smua. Ada yang dapat, ada yang x. Aku nak inform yang aku x dapat pi kelas untuk 3 hari selepas tu. Aku nekad. Malam tu jugak, aku mintak tolong senior belikan tiket balik untuk aku. Memang dia ja orang yang selalu tolong aku kat UniMAP tu. Aku xtahu la apa yang pernah aku balas kat dia. Cuma aku selalu mintak Allah jaga dia. Murahkan rezeki dia..Doa tu ja yang aku mampu untuk balas kebaikan dia pada aku selama setahun setengah aku kt sna.

    Keesokan paginya, aku bertolak balik. Malam sebelum tu, x dapat tido. Asyik nangis sejak habis test dan masa tu la, kawan-kawan semua tahu. housemate-housemate pun baru tahu. Tiap masa, aku tanya kakak mcmna keadaan nenek. Dalam bas, asyik tido aje. Sebab kul 3 pagi pun aku x tido lagi. Sampai ja ke rumah, kami terus bertolak ke hospital. X sempat mandi, makan semua.

    Sampai kat hospital pun dah lewat. Kul 6.30 dah masa tu. Malam tu, nenek dijangka akan dibedah. Keadaan dia x stabil lagi sebab tekanan darah turun naik. Sampai ke wad, mak suruh aku masuk. Family yang lain semua keliling katil sambil baca yasin. Aku minta laluan nak ke tepi katil nenek. Aku nampak dia bukak mata. Aku cium dahi nenek. Air mata dah mengalir..Masa tu la, tiba-tiba dia sesak nafas...Allah...

     Kami semua panik. Doktor minta semua keluar. Topeng oksigen dipakaikan. Yang aku sempat tengok, nenek menggelepar sebab x dapat bernafas dengan baik. Paru-paru dia terkena jangkitan kuman. Tu yang buat keadaan dia makin teruk..

     Alhamdulillah, x lama kemudian, keadaan kembali stabil. Nenek dah dapat nafas dia semula. Aku dan seluruh ahli keluarga. Lega. Masa tu dh pukul 7 lebih. Aku memang la kepenatan. Sebab berjalan jauh dan x sempat rehat. Tapi aku kuat kan semangat..

     Malam tu, kami cuma menunggu keadaan nenek stabil untuk dibedah dan jugak kedatangan pakar bius. Pakar bius x sampai lagi. Masa tu dh tengah malam..Akhirnya, tepat kul 1.08 pagi, nenek dimasukkan ke dewan bedah. Abah, mak, kaklong, makcik2 dan pakcik2ku semua ada. Masing-masing bersedia menghadapi sebarang kemungkinan..

    Sejuk mencengkam. kami semua menanti di luar dewan bedah. masa berlalu begitu sahaja. Masing-masing duduk di kerusi luar dewan bedah. Menghitung masa, bila agaknya pembedahan akan berakhir.

    Aku mengambil port di tepi paksu ku memandangkan kerusi lain dipenuhi dengan ahli keluarga dan orang lain..Paksu memberi ruang untuk aku berehat. Sekejap sahaja, aku terlena berbaring di kerusi panjang tu. Angin sepoi-sepoi bahasa pada pagi itu. Senyap-sunyi kawasan luar dewan bedah. Sejuknya, usah diceritakan. Semuanya berpeluk tubuh menahan dingin pagi. Salah seorang ibu saudaraku berselimut namun masih belum cukup memberi haba untuk tubuhnya. Aku apatah lagi. Cuma berbekalkan TUDUNG LABUHKU dan berstokin. Aku jadikan tudungku sebagai selimut. Cukuplah untuk menghangatkanku..Aku terus lena dalam dakapan subuh dinihari..

Kerusi  BESI tempat di mana aku lena sekali dinihari tu...

    Aku tersedar sendiri jam 5 pagi kerana ada pengumuman tentang nenekku. Terus aku terduduk di kerusi tempat aku berbaring tu. Mata terus menjadi segar. Sedangkan orang lain, semuanya mengantuk, tak bermaya.Mak yg ada di kerusi sebelah turut terkejut tgk aku. Waris dipanggil untuk menjenguk ke dalam. Aku xtahu apa yang mereka bualkan. Ibu saudaraku masuk ke dewan bedah. Tapi sekejap je. Bila dia keluar, pembedahan masih belum selesai. Dan aku.....sambung kembali tidurku.. Sejam kemudian, tepat jam 6 pagi, sebuah katil disorong keluar dari dewan bedah. Kami semua bangun menghampiri katil tu. Dan kali ni, mak mengejutkan aku yang masih lena atas kerusi. Segera aku bangun dan turut serta mengekori semuanya mengusung katil ke wad ICU. Nenek dipindahkan ke sana.

   Di luar wad ICU, mak tanya," acik sedap je tidur. X sejuk ke?" aku kata, " x pun mak. panas je td masa tidur." ya..HANGAT...tu yang aku rasa. Bila keluar dari kawasan wad ICU, Allah....baru aku rasa sejuknya kawasan kami menunggu tadi. Aku katakan pada kakakku. Kami berjalan beriringan. Sambil-sambil tu, dia pakai tuala abah. Nak selimutkan diri dia yang tengah sejuk. Adik2, pakcikku yang lain dah hantar balik. Jadi, x ada la diorang rasa sejuk yang amat sangat. X dapat aku gambarkan, mcmana la aku boleh tidur nyenyak dengan hanya berselimutkan TUDUNGku??? Allahurabbi....kuasaMU yang menjadikan aku terus merasakan kehangatan sekalipun keadaan sejuk sekali.

   Aku masih terfikir-fikir, bagaimana aku boleh bertahan.. Aku yakin, Allah telah membantuku. Saat itu...ya... aku DISELIMUTKAN...aku LENA supaya tidak dapat merasai kesejukan tu. Memang sejuknya smpai ke tulang. X dapat aku nafikan sebab bila pembedahan selesai, aku baru rasa sejuk dan aku sampai terketap-ketap gigi menahan sejuk.

   Allahurabbi....hebatnya kuasaMU...hambaMU dibantu saat keresahan...

   Alhamdulillah, nenekku semakin sihat skrg ni. Kesan pembedahan tersebut tidak membolehkan dia mencangkung. Solat pun di atas kerusi...tapi aku bersyukur. Sekalipun keadaannya begitu, suruhan pada Allah tetap TIDAK ditinggalkan...

    Saat ini, baru aku berani menceritakan kejadian yang menimpaku. Allah kuatkan semangatku untuk bercerita. Aku cuma takut ini hanya khayalan aku. TIDAK! hati aku yakin,..HIJABku membantuku saat itu,..maka seterusnya nanti, HIJAB ini jugalah yang akan menyelamatkanku..

   Aku yakin pada diri yang aku mampu istiqamah. Istiqamah dalam pemakaianku sekarang ini. Dan aku telah menanam azam, jika aku boleh mendatangkan fitnah kepada kaum adam kerana wajahku, maka seterusnya aku akan berpurdah. Berpurdah itu sunnah. Dan menjadi wajib pada seseorang wanita atas sebab-sebab tertentu. Nanti, bila  ku rasa ilmuku tentang purdah ini sudah cukup, maka akanku kongsikan di sini.


Allahurabbi....aku masih dahagakan ilmuMU...lindungi aku dan dekatkanlah hatiku kepadaMU...~

*DALAM DAKAPAN CINTA ILAHI*

*Ini kisahku : Naz Atiqah..~